Pagar Kawasan Seluas 1 Ekar

p1000214.jpgp1000213.jpgpagarpagar 

 Rasa puas bila buat sendiri ni…tengokla…sayup jek kan? Tanah yang kosong tu boleh diguna untuk tanam rumput…

Ok…kali ni saya nak sambung cerita pasal kandang kambing semula….seperti yang saya bagitau kos nak buat pagar ni pada artikel terdahulu…memang murah la…tapi kita kena turun padang sekali membantu…jangan pandai mengarah je…kan ramai penternak kambing ni ‘pengarah syarikat’….saya cuma kuli je…tu pasal nak meniaga kambing ni…..

Proses buat pagar ni adela dalam 2 minggu…perlahan…apa boleh buat…tak mampu bayar pekerja…so buatla sikit-sikit….ALHAMDULILLAH inilah hasilnya….nantikan proses seterusnya..pembikinan kandang….Jumpa lagi.

Advertisements

Burung Gagak

Apakah jasa kita pada ibu bapa? Apakah yang telah kita buat untuk membalas budi mereka? Adakah kita mampu membayar semula pengorbanan mereka? Apakah masih ada insan bernama ibu dan bapa dalam hidup kita? Berbaktilah selagi hayat mereka….

Pada suatu petang seorang tua bersama anak mudanya yang baru menamatkan pendidikan tinggi duduk berbincang-bincang di halaman sambil memperhatikan suasana di sekitar mereka. Tiba-tiba seekor burung gagak hinggap di ranting pokok berhampiran. Si ayah lalu menuding jari ke arah gagak sambil bertanya, “Nak, apakah benda itu?”
“Burung gagak”, jawab si anak.

Si ayah mengangguk-angguk, namun sejurus kemudian sekali lagi mengulangi pertanyaan yang sama. Si anak menyangka ayahnya kurang mendengar jawabannya tadi lalu menjawab dengan sedikit kuat, “Itu burung gagak ayah!”

Tetapi sejurus kemudian si ayah bertanya lagi soal yang sama. Si anak merasa agak keliru dan sedikit bingung dengan persoalan yang sama diulang-ulang, lalu menjawab dengan lebih kuat, “BURUNG GAGAK!!” Si ayah terdiam seketika.

Namun tidak lama kemudian sekali lagi sang ayah mengajukan pertanyaan yang serupa hingga membuat si anak hilang kesabaran dan menjawab dengan nada yang kesal kepada si ayah, “Gagaklah ayah…….”.

Tetapi agak mengejutkan si anak, karena si ayah sekali lagi membuka mulut hanya untuk bertanya soal yang sama. Dan kali ini si anak benar-benar hilang sabar dan menjadi marah.

“Ayah! Saya tak tahu ayah paham atau tidak. Tapi sudah lima kali ayah bertanya soal hal tersebut dan saya sudah juga memberikan jawabannya. Apa lagi yang ayah mau saya katakan?”

“Itu burung gagak, burung ga..ga..gak ayah…..”, kata si anak dengan nada yang begitu marah.

Si ayah terus bangun menuju ke dalam rumah meninggalkan si anak yang kebingungan. Sesaat kemudian si ayah keluar lagi dengan sesuatu ditangannya. Dia menghulurkan benda itu kepada anaknya yang masih geram dan tertanya-tanya. diperlihatkannya sebuah Diary lama.

“Coba kau baca apa yang pernah ayah tulis di dalam Diary itu”, pinta si ayah. Si anak setuju dan membaca paragraf yang berikut……….

“Hari ini aku di halaman melamun karena anakku yang genap berumur lima tahun. Tiba-tiba seekor gagak hinggap di pohon berhampiran.”

Anakku terus menunjuk ke arah gagak dan bertanya, “Ayah, apa itu?”.

Dan aku menjawab, “burung gagak”. Walau bagaimana pun, anak ku terus bertanya soal yang serupa dan setiap kali aku menjawab dengan jawaban yang sama.

Sehingga 25 kali anakku bertanya demikian, dan demi cinta dan sayangnya aku terus menjawab untuk memenuhi perasaan ingin tahunya. Aku berharap hal ini menjadi suatu pendidikan yang berharga.”

Setelah selesai membaca paragraf tersebut si anak mengangkat muka memandang wajah si ayah yang kelihatan sayu. Si ayah dengan perlahan bersuara, “Hari ini ayah baru bertanya kepadamu soal yang sama sebanyak lima kali, dan kau telah hilang sabar serta marah”……….sumber dari http://mylutfi.wordpress.com. Terima kasih kerana berkongsi cerita ini…..

Keteguhan Iman Seorang Pengembala

Masa saya tengah surf internet…tertarik saya dengan satu cerita….

‘Pada masa Umar bin Khattab, beliau melihat seorang pengembala yang mengembalakan kambing yang yang begitu banyak,sehingga pengembala itu tidak dapat lagi menghitung kambingnya yang digembalakannya itu. Saat itu Amirul Mukminin bertanya kepadanya  ” hai anak gembala, berapakah jumlah kambing yang kau gembalakan? “  Saya tidak tahu, Jawabnya.  ” Apakah Tuanmu tahu jumlah kambing ini” lanjut Amirul Mukmin. ” Saya yang setiap hari mengembalakannya tidak tahu, apalagi tuan saya” lanjutnya. “Kalau begitu saya akan beli satu saja dengan harga yang mahal, toh tuanmu tak bakal tahu” ujar Amirul Mikminin.  Pengembala teriak kencang dan sambil marah dan berucap ” aina  Allah= dimana Allah?” maksudnya apakah Allah Tidak melihat kita???????……….’ sumber oleh Bustamam Ismail (http://hbis.wordpress.com).

Terima kasih kerana berkongsi kisah ini….

Cabaran Penternakan Cabaran Penternak

Sejak malam tadi…saya banyak surf internet…cari maklumat pasal kambing…penjagaan..macam mana penternak terdahulu atau ‘otai kambing’ ni manage kandang, marketing, ramai juga yang ade blog…hehehe…penternak moden la katakan…syabas…IT pun kena ikut peredaran dia gak…jangan kata nanti kita ketinggalan…asyik duk dalam kandang kambing aje…teruskan usaha anda!!

Tapi ade yang saya perhatikan…bila cakap macam gunung nak runtuh..tapi sebenarnya habuk pun takde….macam-macam jenis manusia pun ade kan…ada tu baru je nak bersihkan tapak buat kandang…berlagak macam dah 10 tahun dalam bidang penternakan….ada juga yang pantang kena tegur….nak melenting aje…..kononnya dia yang paling hebat dalam menternak kambing ni….ade yang baru kenal pengimport…macam dia plak pengimport…kekadang tu kita terlupa bahawa segala nikmat yang kita perolehi adalah daripada ALLAH…..kita semua cuma hamba yang lemah…kalau nak bandingkan ilmu tu….hanya setitik dari lautan….sepatutnya kita ikut resmi padi…semakin tunduk..semakin berisi….sentiasa merendah diri dan tidak sombong atau angkuh….

Ada yang mengalu-alukan kedatangan anda ke kandang mereka…ada juga yang pilih bulu..Ada juga yang punya modal…tapi tak tahu nak buat apa…(jangan sampai kena kencing dahla)…sekarang macam-macam cara orang buat nak dapatkan duit….ade yang ada tanah…modal takde…ada yang punya minat dan semangat yang tinggi…tapi modal takde…boleh katakan macam-macam la….

Tapi saya percaya…setiap kekusutan atau masalah…mesti ade penyelesaian…setiap penyakit mesti ada ubatnya…dan saya ingin mengucapkan syukur kepada-Mu YA ALLAH….terima kasih atas segala yang aku perolehi…terima kasih kerana membantu hamba-Mu ini dalam melaksanakan tugas harian sebagai khalifah di muka bumi ini….terima kasih atas kemajuan projek ini…terima kasih segalanya….THANK YOU ALLAH!!

Update Gambar Masa Buat Pagar

p1000134.jpgp1000149.jpgp1000151.jpgp1000148.jpgpagar roboh

Kat kawasan kebun ni dah ade pagar kawat…so saya bukak dulu pagar tu….sebab ikut plan pagar tu akan dipasang semula…so ade 2 lapis pagar la….takut gak kalu ade pencuri ni….Oleh kerana lori tak dapat masuk sampai ke pintu kandang…kami terpaksa memikul batang konkrit untuk bawak pagar lebih kurang 150 meter dari tempat di mana lori punggah…

Makan masa dan tenaga….nak buat camne…nak kurangkan kos…modal ciput la katakan…hehehe….takpela…perlahan-lahan janji selamat…nanti saya sambung lagi..Jumpa nanti.

Ternakan Ikan Keli Dalam Kanvas

kelikelikelikeli

Kebetulan…minggu lepas…saya ade masa free…saya pergi melawat pusat ternakan ikan keli dalam kanvas. Bertempat di Bandar Seri Ehsan, berdekatan Genting Sanyen, jalan menghala ke Banting-Bukit Changgang…saya bertemu Abg Ridzuan…seorang penternak baru..di mana beliau langsung takde pengalaman dalam ternakan ikan ni dan mengambil langkah berani dengan berhenti kerja makan gaji….buat projek ikan ni full time…syabas!! Saya tanya dia…susah ke bang bela ikan ni? Mmm….dia kata…taklah sangat cuma kena jaga kebersihan air…makan….yang dia paling takut ialah…orang curi…sebab dia buat kat halaman rumah je. Kebetulan rumah yang dia sewa tu corner lot….rumah dia kat tempat lain tapi dalam taman tu juga la….mmm…nanti sambung la….ade keje plak.

Kenapa Tidak Lembu?

Saya just nak bagi pendapat je….sebenarnya untuk menternak lembu…memerlukan modal yang lebih besar dan kawasan yang lebih luas….pakcik saya juga ada membela lembu…tapi dia biarkan lembu lepas sahaja dan ini memungkinkan risiko kecurian dan dia pun pernah kehilangan lembu akibat dicuri…..tapi saya ada dengar sejenis baka lembu yang khabarnya baka yang baik….kalau kambing tu boer la kononnya….nanti saya survey lagi info pasal lembu ni….tungguuuuu….